Tuesday, June 8, 2010

Kefahaman


Dalam usaha kita membina manusia
dari jahiliyyah kepada islam,
dari islam yang comited kepada kefahaman akan tugas da'wah,
dari kefahaman akan kewajipan menyeru manusia kepada keperluan berjemaah,
agar kerja kita dalam menegakkan islam di atas muka bumi menjadi muntij,
dengan izinNya.

Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan padanya,
Allah akan memberinya kefahaman dalam agama.
(Rawahu Muslim)

Barangsiapa dikehendaki Allah akan mendapat petunjuk, niscaya Dia akan membukaka dadanya untuk (menerima) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah menjadi sesat, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman. (6:125)

itulah islam,
menerapkan kefahaman-kefahaman dalam diri seorang muslim,
yang semuanya lahir dari al-quran dan as-sunnah, sumber teragung dari Allah dan rasulNya.
agar seorang muslim itu men'sibghah' (mencelup) kan dirinya dengan agama Allah.
hingga seluruh hidupnya semuanya demi memperjuangkan agama islam di atas muka bumi.

Shibghah Allah. Dan siapakah yang lebih baik shibghahNya dari pada Allah?
Dan hanya kepada-Nya-lah kami menyembah.
(Al-Baqarah, 2:138)

islam itu bukanlah hanya dari aspek pemakaian atau apa jua pandangan sekular,
tetapi,
islam yang kita fahami adalah islam dari seluruh aspek kehidupan,
islam adalah sebuah sistem hidup,
memandang segala kehidupan adalah islam,
menyedari hakikat bumi ini yang sarat dengan jahiliyyah,
menyedari akan ramai manusia yang semakin jauh dengan al-quran,
lupa akan tujuan hidup sebenar untuk beribadah kepada Allah (Az-Zariyat, 51:56)
dan menjadi khalifah di atas muka bumi (Al-Baqarah, 2:30).

itulah keperluan seorang murobbi dan mutarabbi (Al-Baqarah, 2:151),
keperluan da'wah dan tarbiyyah,
keperluan sebuah manhaj tarbawi yang menekankan aspek tarbiyyah dan da'wah,
dalam mengalirkan fikrah islam dalam hati dan jiwa seseorang muslim,
agar dirinya memandang kehidupan dari sudut pandang islam,
merasakan semua yang ada di langit dan bumi turut tunduk dan patuh kepada Allah.
seperti apa yang diperjuangkan Sayyid Qutb dalam penafsiran al-quran tafsir filzilail,
alam ini turut bersama-sama kita bertasbih (menyucikan) Allah.

Apa yang ada di langit dan apa yang di bumi, bertasbih kepada Allah;
dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
(As-Saff, 61:1)

dalam membina manusia untuk tunduk dan patuh (islam) pada Allah,
dibina menepati seperti yang terkandung dalam 10 muwasafat tarbiyyah (Al-Qasas 28:14-28),
tarbiyyah yang diterapkan itu bertahap - tahap dan berterusan,
sangat sesuai dengan tabiat al-quran yang diturunkan berperingkat-peringkat bagi membetulkan aqidah manusia
untuk meng'ilah kan Allah semata-mata.

Dan Al Quran itu telah Kami turunkan dengan beransur-ansur agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dan Kami menurunkannya secara bertahap.
(Al-Isra', 17:106)

Pembentukan akhlaq yang mantap dilakukan semasa zaman madinah,
setelah aqidah muslim zaman rasulullah itu sejahtera.
lantas, 313 orang muslim yang bergelar mujahid meneruskan perjuangan mereka menegakkan agama Allah,
yang menjadi tulang belakang da'wah Rasulullah SAW (Qaedah Sulbah).
hingga kini, kita masih merasai nikmat islam dan iman,
berkat perjuangan rasulullah dan para sahabat waktu dulu.

reflek dan koreksi diri,
ayuh, perkuatkan iman dan takwa dalam diri,
agar kita berusaha semaksima mungkin
dalam beramal menyeru manusia kembali pada Allah.
proses tarbiyyah yang berterusan yang kita fahami,
bukanlah setakat di sekolah, dalam alam belajar,
mahupun setakat alam pekerjaan ataupun alam berumah tangga,
akan tetapi, seluruh hidupnya diberikan untuk da'wah,
semata-mata demi mencari keredhaanNya. Allah ghoyatuna.
agar ghoyah KITA untuk menjadikan islam sebagai ustaziatul a'lam (world order) tercapai dengan izinNya.
Ayuh, mainkan posisi dan peranan kita dalam memperjuangkan islam di bumi ini.
Mari berterusan beramal dalam membuat perdagangan dengan Allah.

Wahai orang-orang yang beriman, mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih?

(yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.

Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkanmu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung.

Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman.
(As-Saff, 61: 10-13)

Inilah Jalanku,

Katakanlah: "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik".
(Yusuf, 12:108)

Ikhlaskan diri untuk menjadi seperti Al-A'diyat (Kuda Perang) (Al-A'diyat, 100:1-5),
yang dilatih untuk berperang di jalanNya.
yang dilatih mengikuti latihan-latihan peperangan demi memantapkan skills,
demi perjuangan islam di atas muka bumi.

hasil tinta : Cik Fieqa

2 comments:

  1. salam ziarah,

    Allah akan menguji setiap kata y lahir dr hati kita,
    moge kita sma2 trus tingkatkan amal, amal fardi, amal da'wah :)
    insyaAllah..

    salam istiqomah drku kpdamu cik mus'ab :)
    doakan moge sma2 trus tsabat,insyaAllah


    luv u fillah!

    *****

    ..hendaklah para du’at memberi perhatian besar kepada proses penggarapan; lebih dari proses penyampaian. Mereka hendaklah meningkatkan usaha2 penjernihan diri sendiri sebagai usaha untuk meningkatkan orang lain.

    Salah seorang pemimpin harakah, semasa mendapat petunjuk dari Allah subhanahu wa Ta’ala, beliau berpesan,

    “Wahai saudara, dirikanlah negara Al-Quran di dalam hati sanubari saudara, nescaya ia akan terbina pula di tanahair saudara”

    [Bahtera Penyelamat dlm kehidupan penda'wah, Fathi yakan].

    ******


    try jenguk2 blog ni,best!br terjmpe td :D

    http://balqisz.wordpress.com/

    ReplyDelete
  2. Salam Cik pqa, Kaifa haluki ?

    pqa, best nyer blog mu, banyak manfaat :)

    ***

    Benar ap yg dikatakan Fathi yakan :) .

    yep, penjernihan diri sendiri :( susahnya..
    tapi x mustahil. so, kena usaha.. T.T

    ***

    yerp2, dah tgk best!

    pqa.. jzkk atas segala :)

    sebarang silap salah harap maaf ye,
    andai saya tersalah, betulkan cepat2, tegur saya pantas2. hehe


    luv u fillah.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Loading...
Powered by Blogger.