Thursday, May 27, 2010

Diam Ibadah percuma, Pahala Berganda..

Manusia berbicara setiap masa. Bicara yang baik akan membawa keselamatan dan kebaikan kepada manusia. Jika bicara tidak mengikut adabnya, manusia akan merana di dunia dan di akhirat. Di dunia akan dibenci oleh manusia lain manakala di akhirat bicara yang menyakiti hati orang lain akan menyebabkan kita terseksa kekal abadi di dalam neraka Allah s.w.t.

Bagi mereka yang beriman, lidah yang dikurniakan Allah itu tidak digunakan untuk berbicara sesuka hati dan sia-sia. Sebaliknya digunakan untuk mengeluarkan mutiara-mutiara yang berhikmah.
Oleh itu, DIAM adalah benteng bagi lidah manusia daripada mengucapkan perkataan yang sia-sia.

HIKMAH DIAM
1. Sebagai ibadah tanpa bersusah payah
2. Perhiasan tanpa berhias
3. Kehebatan tanpa kerajaan
4. Benteng tanpa pagar
5. Kekayaan tanpa meminta maaf kepada orang
6. Istirehat bagi kedua malaikat pencatat amal
7. Menutupi segala aib

Hadis-hadis Rasullullah mengenai kelebihan diam yang bermaksud:

"Barangsiapa yang banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya. Barangsiapa yang banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya.Dan barangsiapa yang banyak dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya" (Riwayat Abu Naim)


"Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, maka hendaklah ia berkata yang baik atau diam". (Riwayat Bukhari & Muslim)

"Barangsiapa diam maka ia terlepas dari bahaya". (Riwayat At-Tarmizi)

BANYAK DIAM TIDAK SEMESTINYA BODOH,
BANYAK CAKAP TIDAK SEMESTINYA CERDIK,
KERANA KECERDIKKAN ITU BUAH FIKIRAN,
ORANG CERDIK YANG PENDIAM LEBIH BAIK
DARI ORANG BODOH YANG BANYAK CAKAP.

MENASIHATI ORANG YANG BERSALAH, TIDAK
SALAH. YANG SALAH MEMIKIRKAN KESALAHAN
ORANG LAIN.KALAU ORANG MENGHINA KITA,
BUKAN KITA TERHINA, YANG SEBENARNYA ORANG ITU
MENGHINA DIRINYA SENDIRI.

Manusia tidak akan dapat mengalahkan syaitan kecuali dengan diam. Jalan yang terbaik ialah diam kalau kita tidak dapat bercakap kearah perkara-perkara yang baik. Bicara yang baik adalah lambang hati yang baik dan bersih yang bergantung kepada kekuatan iman pada diri manusia.

Dari Abdullah bin 'Amr R. A,
Rasullullah s.a.w. bersabda: "Sampaikan pesanku biarpun satu ayat... "

Diam bukan bermakna sombong!! Jadi kita dinasihatkan hendaknya kita banyak berdiam (berzikir di dalam hati) dan Senyum selalu kerna senyum itu adalah satu sedekah ..Insya'Allah



Credit to TantE

Wednesday, May 26, 2010

tips : background emel ?

Photobucket


Assalamualaikum.

ada yang bertanya saya.

" Cik Mus'ab.. mcm mn nak dapatkan background yg comel2 kat yahoo mail ?"


***
Ok, Langkah pertama..

Buka Yahoo Mail la kan ?

Pastu buka box Emel Baru ( new mail message )

kemudian, cuba tengok dalam gambar rajah ni.

Ada tulis ' Select Stationery '

click jer menda alah tu k !



***
Pastu.. akan keluar menda alah ni ( sila usha pic kat bawah ni)

ha, tunggu ap lagi ??

Pilih la mana2 pun.

Flowers ke.. animals ke.. abstract ke..

klik je mn2 pon k !

***
Pastu.. kalau pilih abstract. dia keluar plak menda alah ni.

pilih la mana2 pun.


***
Pastu.. sila lihat hasil kat ruangan menulis emel tu yerk !



Ha ! inilah hasilnya!

mudah kan?

Selamat mencuba :)



***

Kepada yang bertanya..

harap anda mendapat jawapannya.

Ape2 hal.

leh contact terus cik musab k.






Maaf la.. cik musab pun x pandai sgt. huhu.

-cik musab-





Tuesday, May 25, 2010

Life : feel good and be good

Photobucket



Alhamdulillah ,

Allah masih memberikan nikmat iman dan islam

buat diri yang sering merasa lemah.

Astaghfirullah hal azim.

Pernah diri ini terasa ingin jatuh ,

air mata ini mengalir tanpa henti

dek tak tertahan dengan ujian yang silih berganti.

Namun,

Tarbiyyah mengajarku erti perjuangan.

Seorang da'i itu tidak kenal putus asa !

Yang difikirannya hanya UMMAH !

yang menjadi penguatnya hanya ALLAH !

yang menjadi rujukannya Al-Quran dan Sunnah.

Ya ! ini lah aku !

berjalan di bawah cahaya yang disinari dengan tarbiyyah dan dakwah..


***


Saat diri lemah tak berdaya..

Allah menghadiahkanku Al-insyirah.

Jiwa terasa lapang..

hati merasa tenang..


Alhamdulillah ..

Alhamdulillah ..

Alhamdulillah ..



feel good and be good !


***


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

1. Bukankah Kami telah melapangkan dadamu?
2. Dan Kami telah ringankan bebananmu.
3. Yang telah memberatkan belakangmu.
4. Dan kami telah angkatkan namamu(Muhammad) (di dunia dan di akhirat).
5. Sesungguhnya bersama kesusahan itu ada kesenangan.
6. Sesungguhnya bersama kesusahan itu ada kesenangan.
7. Oleh itu apabila engkau telah selesai dari kegiatan-kegiatan hidupmu, maka usahakanlah kegiatan yang lain pula.
8. Dan kepada Tuhanmu tumpukan perhatian dan minatmu.


***

Couple is HARAM

Couple

=

Menghampiri Zina

=

Haram

.

.

Maka

.

.

.

COUPLE = HARAM

(very simple equation)

* * *

Jika mereka sibuk m'cari cinta,

Biarlah kta sibuk m'cri iman,

Jika mereka sibuk m'cari psngn,

Biar kita sibuk m'cari kredhaan,

Jika mereka menangis krn kcwa bcnta

Biar kita menangis krn mgenangkn dosa semlm

Jika mrka cintakan kemanusiaan,

Biarlah kita cintakan Tuhan.


Sunday, May 23, 2010

kematian itu pasti


Photobucket




Mati adalah satu kejadian yang hebat dan pasti akan dihadapi oleh setiap yang bernyawa. Ia merupakan satu perkara yang tidak dapat dihindarkan walau dengan apa cara sekali pun. Manusia juga akan menghadapi saat kematian. Ini jelas dari Firman Allah yang bermaksud:-

`Tiap-tiap yang bernyawa (bernafas) pasti akan merasai maut.’
(Surah Ali Imran: Ayat 185)

Dari ayat di atas, jelas bahawa manusia bakal mati. Hidup manusia di dunia ini adalah buat sementara waktu saja. Apabila mati, manusia akan dibawa ke alam barzakh (kubur). Kemudian ia akan dihidupkan kembali untuk menuju ke alam akhirat.

Namun demikian mati adalah satu rahsia Allah. Tidak ada seorang pun manusia yang berani mendabik dada mengatakan bahawa ia mengetahui saat kematiannya. Dan tidak ada seorang pun yang berani mengatakan bahawa ia akan hidup kekal di dunia ini buat selama-lamanya.

Sedar akan hakikat bahawa mati adalah satu kejadian yang paling hebat maka perbuatan melupakan mati atau tidak mengingati mati adalah satu perbuatan yang tidak dapat dipertanggung jawabkan.

Seorang manusia tidak sepatutnya mengabaikan tentang persoalan mati sedangkan mereka tahu bahawa mereka pasti akan menghadapi saat kematian. Orang yang tidak menghiraukan langsung tentang persoalan mati dapat diumpamakan sebagai seorang yang memasukki satu daerah yang sama sekali baru baginya dalam keadaan yang gelap gelita. Sudah pasti dia tidak dapat melangkah dan tidak tahu ke mana yang hendak dituju.

Begitulah juga keadaannya dengan roh manusia yang telah mati yang tidak pernah mengingati soal kematian – tidak pernah mempelajari masalah mati dan tidak mempunyai ke-percayaan atau keyakinan tentang persoalan mati.

Untuk menghindar dan menghadapi nasib yang demikian maka agama Islam menganjurkan kita supaya tidak mengabaikan saat kematian. Kita juga dikehendaki supaya mengetahui hakikat mati supaya kita dapat menempuh saat kematian dengan penuh pengertian dan kesabaran.

Satu persoalan yang mungkin timbul difikiran kita apabila membicarakan tentang soal mati ialah mengapakah agama Islam menyuruh umatnya mengingati mati sedangkan mati itu adalah satu perkara yang tidak menarik atau tidak menggembirakan. Mati sebaliknya adalah satu perkara yang amat ngeri dan menegakkan bulu roma.

Untuk memecahkan persoalan di atas maka eloklah kita renungkan hadis berikut:-

Berkata Ibnu Omar r.a : Pada suatu hari aku datang berjumpa Rasulullah s.a.w yang sedang berada ditengah para sahabat yang terkemuka. Lalu berdiri salah seorang sahabat dari Ansar bertanya Rasulullah:-
`Ya Rasulullah ! Siapakah yang paling pintar dan siapa pula yang paling cerdas akalnya ?’
Rasulullah menjawab:-
`Yang paling cerdas dan yang paling pintar ialah orang yang paling banyak mengingati mati dan yang banyak bekal menghadapi mati. Merekalah yang paling pintar dan yang paling cerdas kerana mereka mendapat kemuliaan di dunia dan kehormatan di akhirat.’

Dari hadis di atas, jelaslah bahawa mengingati mati adalah suatu perbuatan yang perlu dilakukan oleh setiap orang yang menghuni alam yang fana ini. Namun demikian, bukanlah bermakna bahawa dengan mengingati mati itu kita meminta supaya lekas mati.

Oleh itu dapatlah dikatakan bahawa orang yang mengerti akan hakikat mati – yang mempunyai kepercayaan dan keyakinan tentang masalah mati, bererti orang ini mengerti akan hakikat hidup.

Orang yang mengingati mati dengan pengertian dan kesedaran serta dengan keyakinan dan kepercayaan, hidupnya tidak akan merasa derita dan sengsara. Sebaliknya, orang yang tidak pernah memikir dan mempelajari masalah mati dalam hidupnya dan tidak percaya kepada Tuhan, akan menghadapi matinya dalam keadaan derita dan sengsara.

Orang yang mengetepikan persoalan mati, sekali pun pada masa hidupnya dia sihat walafiat, kaya raya dan hidupnya mewah tetapi pada saat matinya dia akan menghadapi pen-deritaan yang paling hebat – satu penderitaan yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata dan dikhayalkan dengan fikiran.

Bagi orang yang sering mengingati mati dan mempunyai keyakinan serta kepercayaan yang tertentu mengenai hidup dan mati, sekali pun berada dalam kekhuatiran dan ketakutan, tetapi kekhuatiran itu ada batasnya – kekhuatiran danketakutan yang masih mengandungi harapan-harapan tertentu.

Mereka akan menghadapi mati bukan dalam keadaan putus harapan, tetapi mereka akan menghadapi mati dengan harapan yang amat besar – dengan harapan yang kukuh dan teguh.

Oleh itu dapatlah dikatakan bahawa mengingati mati bukanlah satu perbuatan yang menakutkan diri. Sebaliknya, mengingati mati adalah satu tindakan yang boleh menghilangkan segala ketakutan.

Orang yang sedar akan saat kematian akan bersiap sedia untuk menghadapinya dengan penuh yakin dan tabah. Ia akan lebih bergiat untuk menempuh hidupnya bagi mencapai keredhaan Allah baik di dunia mau pun di akhirat.

Rasulullah dan para sahabat baginda adalah orang yang paling banyak jasa terhadap bangsa dan tanah air serta yang paling hebat perjuangan dan jihadnya dalam hidup. Tetapi mereka tidak lupa untuk mengingati mati malah mereka adalah orang yang paling banyak mengingati mati.

Dari itu dapatlah dikatakan bahawa orang yang tidak mengingati mati adalah orang yang hidup dalam kerugian. Sesungguhnya mati akan mengunjungi sesiapa saja dan ia tidak mengenal pangkat atau darjat, kaya atau miskin, senang atau susah.

Keadaan ini jelas dinyatakan Allah dengan Firman Nya yang bermaksud:-

`Dimana saja kamu berada pasti mati men-datangi kamu sekali pun kamu bersembunyi di atas mahligai atau benteng yang paling kuat.’
(Surah An Nisa’: Ayat 78)

Susunan : Hashim bin Ahmad

__________________________________________________________________________________


Salam alaykum pengunjung sekalian.

Di kesempatan ini, cik mus'ab mohon agar kalian sedekahkan Al-fatihah untuk arwah nenek saudara cik mus'ab yang baru sahaja meninggal dunia tadi. ( 23 mei 2010 ) .



Friday, May 21, 2010

Rijal



"Rijal itu ialah mereka yang mampu berdiri untuk dirinya sendiri dan mampu berdiri untuk orang lain"


(al-muhandis)







Thursday, May 20, 2010

Syidatina Fatimah, Penghulu Wanita Syurga

Dia membesar dalam suasana kesusahan. Bondanya pergi ketika usianya terlalu muda dan masih memerlukan kasih sayang seorang ibu. Sejak itu, dialah yang mengambil alih tugas menguruskan rumahtangga seperti memasak, mencuci, mengemas rumah dan menguruskan keperluan ayahandanya.

Di sebalik kesibukan itu, dia juga adalah seorang yang paling kuat beribadah. Keletihan yang ditanggung akibat seharian bekerja menggantikan tugas ibunya yang telah pergi itu, tidak pula menghalang Sayidatina Fatimah daripada bermunajata dan beribadah kepada Allah SWT. Malam- malam yang dilalui, diisi dengan tahajud, zikir dan siangnya pula dengan sembahyang, puasa, membaca Al Quran dan lain-lain. Setiap hari, suara halusnya mengalunkan irama Al Quran.

Di waktu umurnya mencapai 18 tahun, dia dikahwinkan dengan pemuda yang sangat miskin hidupnya. Bahkan oleh kemiskinan itu, untuk membayar mas kahwin pun suaminya tidak mampu lalu dibantu oleh Rasulullah SAW. Setelah berkahwin kehidupannya berjalan dalam suasana yang amat sederhana, gigih dan penuh ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya. Digelar Singa Allah, suaminya Sayidina Ali merupakan orang kepercayaan Rasulullah SAW yang diamanahkan untuk berada di barisan hadapan dalam bala tentera Islam. Lalu, seringlah Sayidatina Fatimah ditinggalkan oleh suaminya yang pergi berperang untuk berbulan-bulan lamanya. Namun dia tetap redha dengan suaminya. Isteri mana yang tidak mengharapkan belaian mesra daripada seorang suami. Namun bagi Sayidatina Fatimah r.ha, saat-saat berjauhan dengan suami adalah satu kesempatan berdampingan dengan Allah SWT untuk mencari kasih-Nya, melalui ibadah-ibadah yang dibangunkan.

Sepanjang pemergian Sayidina Ali itu, hanya anak-anak yang masih kecil menjadi temannya. Nafkah untuk dirinya dan anak-anaknya Hassan, Hussin, Muhsin, Zainab dan Umi Kalsum diusahakan sendiri. Untuk mendapatkan air, berjalanlah dia sejauh hampir dua batu dan mencedoknya dari perigi yang 40 hasta dalamnya, di tengah bahang mentari padang pasir yang terik. Kadangkala dia berlapar sepanjang hari. Sering pula dia berpuasa dan tubuhnya sangat kurus hingga menampakkan tulang di dadanya.

Pernah suatu hari, sedang dia tekun bekerja di sisi batu pengisar gandum, Rasulullah datang berkunjung ke rumahnya. Sayidatina Fatimah yang amat keletihan ketika itu lalu meceritakan keperitan hidupnya itu kepada Rasulullah SAW. Betapa dirinya teruk bekerja, mengisar tepung, mengangkat air, memasak serta melayan anak-anak. Dia berharap agar Rasulullah dapat menyampaikan kepada Sayidina Ali, kalau mungkin boleh disediakan untuknya seorang pembantu rumah. Rasulullah saw merasa belas terhadap penanggungan anakandanya itu. Namun baginda amat tahu, sesungguhnya Allah memang menghendaki kesusahan bagi hamba-Nya sewaktu di dunia untuk membeli kesenangan di akhirat. Mereka yang rela bersusah payah dengan ujian di dunia demi mengharapkan keredhaan-Nya, mereka inilah yang mendapat tempat di sisi-Nya.

Lalu dipujuknya Fatimah r.ha sambil memberikan harapan dengan janji-janji Allah. Baginda mengajarkan zikir, tahmid dan takbir yang apabila diamalkan, segala penanggungan dan bebanan hidup akan terasa ringan. Ketaatannya kepada Sayidina Ali menyebabkan Allah SWT mengangkat darjatnya. Sayidatina Fatimah tidak pernah mengeluh dengan kekurangan dan kemiskinan keluarga mereka. Tidak juga dia meminta-minta hingga menyusah-nyusahkan suaminya.

Dalam pada itu, kemiskinan tidak menghilang Sayidatina Fatimah untuk selalu bersedekah. Dia tidak sanggup untuk kenyang sendiri apabila ada orang lain yang kelaparan. Dia tidak rela hidup senang dikala orang lain menderita. Bahkan dia tidak pernah membiarkan pengemis melangkah dari pintu rumahnya tanpa memberikan sesuatu meskipun dirinya sendiri sering kelaparan. Memang cocok sekali pasangan Sayidina Ali ini kerana Sayidina Ali sendiri lantaran kemurahan hatinya sehingga digelar sebagai 'Bapa kepada janda dan anak yatim' di Madinah.

Namun, pernah suatu hari, Sayidina Fatimah telah menyebabkan Sayidina Ali tersentuh hati dengan kata-katanya. Menyedari kesilapannya, Sayidatina Fatimah segera meminta maaf berulang-ulang kali. Apabila dilihatnya air muka suaminya tidak juga berubah, lalu dengan berlari-lari anak dia mengelilingi Sayidina Ali. Tujuh puluh kali dia 'tawaf' sambil merayu-rayu memohon dimaafkan. Melihatkan aksi Sayidatina Fatimah itu, tersenyumlah Sayidina Ali lantas memaafkan isterinya itu.

"Wahai Fatimah, kalaulah dikala itu engkau mati sedang Ali tidak memaafkanmu, nescaya aku tidak akan menyembahyangkan jenazahmu," Rasulullah SAW memberi amaran kepada puterinya itu apabila perkara itu sampai ke pengetahuan baginda. Begitu sekali kedudukan seorang suami yang ditetapkan Allah SWT sebagai pemimpin bagi seorang isteri. Betapa seorang isteri itu perlu berhati-hati dan sangat berhalus di saat berdepan dengan suami. Apa yang dilakukan Sayidina Fatimah itu bukanlah disengajakan. Apatah lagi, bukan juga dia merungut-rungut, marah-marah, meninggi suara, bermasam muka, merajuk atau lain-lain keranah yang menyusahkan Sayidina Ali k.w. Pun Rasulullah SAW berkata begitu terhadapnya.

Semasa perang Uhud, Sayidatina Fatimah telah turut sama merawat luka Rasulullah. Dia juga turut bersama Rasulullah semasa peristiwa penawanan Kota Makkah dan ketika ayahandanya mengerjakan 'Haji Wida' pada akhir tahun 11 Hijrah. Dalam perjalanan haji terakhir ini Rasulullah SAW telah jatuh sakit. Sayidatina Fatimah tetap di sisi ayahandanya. Ketika itu Rasulullah membisikkan sesuatu ke telinga Fatimah r.ha yang membuatkannya menangis, kemudian Nabi SAW membisikkan sesuatu lagi yang membuatkannya tersenyum.

Dia menangis kerana ayahandanya telah membisikkan kepadanya berita kematian baginda. Namun, sewaktu ayahandanya menyatakan bahawa dialah orang pertama yang akan berkumpul dengan baginda di alam baqa', gembiralah hatinya. Sayidatina Fatimah meninggal dunia enam bulan setelah kewafatan Nabi SAW, dalam usia 28 tahun dan dimakamkan di Perkuburan Baqi', Madinah.

Begitu sekali wanita yang utama, agung dan namanya harum tercatat dalam al-Quran, disusah-susahkan hidupnya oleh Allah SWT. Sengaja dibuat begitu oleh Allah kerana Dia tahu bahawa dengan kesusahan itu, hamba-Nya akan lebih hampir kepada-Nya. Begitulah juga dengan kehidupan wanita-wanita agung yang lain. Mereka tidak sempat berlaku sombong serta membangga diri atau bersenang-senang. Sebaliknya, dengan kesusahan-kesusahan itulah mereka dididik oleh Allah untuk sentiasa merasa sabar, redha, takut dengan dosa, tawadhuk (merendah diri), tawakkal dan lain-lain. Ujian-ujian itulah yang sangat mendidik mereka agar bertaqwa kepada Allah SWT. Justeru, wanita yang berjaya di dunia dan di akhirat adalah wanita yang hatinya dekat dengan Allah, merasa terhibur dalam melakukan ketaatan terhadap-Nya, dan amat bersungguh-sungguh menjauhi larangan-Nya, biarpun diri mereka menderita.



sumber : dakwah2u.blogspot.com

Wednesday, May 19, 2010

Life : gedebuk !

Photobucket




" saya ada pekara nk bincang ni."
cik mus'ab .

" apa dia ? cakap lah.. "
cik syarh.

" jap! kejap kejap. "
cik syarh menarik nafas .

" ha, dah ok, cakap la..! "
cik syarh seakan bersedia.

" haaaaaiihhhh... "
cik mus'ab mengeluh.

" Daei tak boleh mengeluh"
cik syarh.


***


Gedebuk ! sebiji buah kelapa yang terjatuh dari langit terkena kepala cik mus'ab.

Alhamdulillah, syukur dengan teguran itu.

Sungguh ! tidak di nafi, 100% malu.

Murabbi mana yang tidak malu ditegur oleh Mutarabbi ??


syukur.



Firman Allah :

" Demi masa ! sesunggunya manusia itu di dalam kerugian. kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran ."

[ Al asr : 1- 3 ]


Jangan lemah !

Jangan mudah mengeluh !

Daei tak boleh lembik ! kan..? kan..?

Baru ditegur sikit dan nak rasa down !

ish.. ish.. ish..


Astaghfirullah hal 'azim..


***

Tarbiyyah dari Allah utk Murabbi sepertiku. Alhamdulillah.


Graphic : Zina Hati




"Zina mata dengan melihat, kedua telinga zinanya mendengar, lidah zinanya bercakap, tangan zinanya berpegangan, kaki zinanya melangkah dan hati yang berhasrat, membayangi,dan berharap. Semua itu dibenarkan (direalisasi) oleh kemaluan alat sulit kelamin atau digagalkannya."

(HR Bukhari).
Rujukan:Kitab Riyadhus Solihin dalam Bab larangan melihat Wanita.



Firman Allah :

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu
perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.”


[ Al Israa 17:32 ]








Lelaki yang benar-benar kuat !

“Aku tengok Danny tu makin teruk la sejak dia berpisah dengan Najwa..”

“kenapa?”

“Yelah..dulu kalau Najwa ada,,boleh tolong nasihatkan dia sikit..”

Banyak cantik.

Senang betul pemikiran lelaki zaman sekarang.

Seorang lelaki,akan jadi ‘baik’ kalau ada awek disampingnya

Atau, seorang perempuan, akan menjadi asbab perubahan seorang pria yang sepi.

Apa neraca perubahan kita? Rabbani? Manusiawi?

“Hrm..tapi kalau aku cakap dengan Najwa pun..tak ada gunanya kan..”

“ye aku tau..”

Tau takpe.

“Sebab bukan ada tanggungjawab apa pada dia.. kalau perempuan yang menasihat ni, lain macam jadinya.Aku rasa, lebih baik kalau kawan2 lelaki sendiri yang tegur..”

Unit kecil bernama usrah

Satu unit kecil, dibentuk oleh orang2 yang besar jiwanya.. dibina oleh individu2 yang kental cita-citanya..

Yakni, membentuk individu muslim yang beriltizam dengan islam.. membina rijal yang akan mendokong sebuah dakwah di jalan Allah, sebagai penyambung generasi ummah dalam perjalanan menuju ustaziyatul alam.

Mereka ini, adalah individu yang mujahadah nya tinggi melawan nafsu dunia. Tarikan gravity bumi tidak sekali melemahkan tenaganya untuk turbo ke kerajaan langit, lantas melihat dunia dari jendela akhirat!

Adanya murabbi..untuk sentiasa menegur.Dialah bapa untuk dicurahkan kasih sayang, dia jugalah syeikh yang menyuapkan makanan ruh, dia ustaz yang menta’lim, dia juga sebagai pemimpin yang menunjuk ajar.

Murabbi itu,berlegar di hati.. bukan di akal sahaja.

Kerana tarbiyah kita,adalah tarbiyah hati. Hati yang di dalamnya ada iman. Iman yang dapat melawan perkara yang disukai oleh nafsu.

Dan buatkanlah untuk mereka,perumpamaan kehidupan dunia ini,ibarat air (hujan) yang Kami turunkan dari langit,sehingga menyuburkan tumbuh-tumbuhan di bumi,kemudian (tumbuhan itu) menjadi kering yang diterbangkan oleh angin.. Al-kahf; 45

Usrah…bukanlah sekadar duduk-duduk dan berbincang kesalahan orang lain, juga bukan hanya dihadiri kerana hormatkan ‘senior’, tidak pula membuahkan amal. Malah, setelah naqib tiada, masing2 membawa hala tuju sendiri..hanyut…sepi….gersang……

“Aku nak berhenti merokok”

“Betul,kau kena mujahadah..”

“Ha’ah..tengah cuba lah ni”

“Lelaki ni kan, kalau mujahadah pun tak lepas…tak kuatlah”

-diam-

“Ish, tajam sungguh kata-kata kau ni”

Mujahadah melahirkan seorang rijal

Apa yang menjadikan seorang lelaki itu kuat?

Dia pelari pecut 100m secepat 9.58 sec? (eh,ni macam Usain Bolt)

Dia striker team futsal? Atau defender mungkin?

Dia yang patahkan papan dalam taekwondo?

Dia hafal semua jurus silat & kombat, bertali pinggang harimau cula tiga?

Namun…

Ketika bermujahadah untuk berhenti merokok.. dialah yang pertama katakan ‘susahlah…’

Janganlah kamu jatuhkan (diri sendiri) ke dalam kebinasaan dengan tangan sendiri 2;195

Ketika diajak teman rapat untuk clubbing dan melepak di kelab snuker..

Dialah yang paling cepat angkat tangan

Dari Abu Hurairah r.a katanya: ” Telah bersabda Rasulullah SAW : ” Sebaik-baik Islam seseorang itu adalah peninggalannya tentang apa yang tiada kena mengena dengannya. “

Ketika dirinya bersendirian tanpa teman perempuan, atau ketika dia putus cinta…

Dia gersang, hilang arah.. ditangisi nasib bak anak2 kecil..

Hilanglah dunianya…

Hilanglah nafasnya..

Hilanglah kekuatannya…

Ketika melintas seorang wanita dihadapannya, hampir terkeluar bola matanya mengintai!

Rasulullah yang mulia dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, di mana beliau bersabda, “Tidak pernah kutinggalkan sepeninggalku godaan yang lebih besar bagi kaum lelaki daripada wanita.” (HR. Bukhari Muslim)

Apa macam? Anda rasa anda kuat?macho?

Mujahadah dah lepas?

Bapak-bapak seaqidah…

Muslimah memerlukan seorang lelaki yang soleh untuk membentuk dirinya. Lelaki yang juga seorang rijal, yang mujahadahnya mantap.. ruhbanu billayl, fursanu bin nahar..

Bukannya kami yang perlu membentuk diri kalian.

Bukannya hanya kami yang berusaha ditarbiyah, kalian hanya mencedok hasil tarbiyah kami..

Bila nakkan isteri nak yang solehah saja…

Beginilah, muhasabah diri kita..

Tarik nafas..buang ego jauh2…

Kembali pada unit kecil tadi..usrah.

Bentuk keluarga anda sendiri.. ya,keluarga yang semuanya lelaki.

Jalinkan ukhuwwah islamiyah yang mantap

Saling tegur menegur..saling bermujahadah menjadi lelaki yang BENAR-BENAR KUAT

Dan kami akan memanggil anda ikhwah..

Da’i di jalan Allah

Soleh wa mosleh

Selamat bermujahadah

wassalam,

Dari seorang muzakkirah

p/s: Saya bukan anti-lelaki ya.. hanya berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran..

Moga bermanfaat iAllah

(dipetik dari aizadiha.blogdrive.com)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Loading...
Powered by Blogger.